Hukum Nisab Zakat Penghasilan & Cara Perhitungannya

No Comments
Denis Arifandi Pakih Sati, Lc. M.H
***

“Berapakah Nisab zakat penghasilan/ gaji/ profesi/ PNS/ Pegawai? Bagaimana cara perhitungannya? Siapa yang berhak menerimanya?.”

***


Masalah ini tentu menjadi pertanyaan wajib bagi Anda yang berstatus sebagai Muslim yang sudah akal baligh, dan pastinya sudah memiliki pendapatan lebih. Mencakup semuanya. Baik Anda yang berstatus sebagai Pegawai Negeri Sipil atau PNS, atau mungkin berstatus sebagai pegawai Badan Usaha Milik Negara (BUMN), maupun Anda yang  berstatus freelance dengan gaji mentereng.

Zakat merupakan salah satu rukun Islam. Tiang agama. Saking pentingnya, Abu Bakar sampai bersikares untuk memerangi orang-orang yang menolak membayar zakat. Dalam hal ini, ya mencakup zakat penghasilan atau zakat profesi. Walaupun hakikatnya masalah ini adalah masalah baru atau masalah kontemporer dalam kajian Islam. Namun sandaran atau dalil masalahnya, sudah ada sejak dahulu kala, sejak zaman salaf.

Nisab Zakat Penghasilan & Cara Perhitungannya

Tapi begitulah Muamalah. Ia terus berkembang dan maju. Makanya, hokum asal dalam Muamalah itu adalah al-Ibadah. Boleh. Apapun Muamalah atau transaksinya boleh, sampai ada dalil yang mengharamkannya.

Zakat itu ibadah atau Muamalah? Hehe… Jawab saja sendiri, ya! Itu bukan bahasan kita dalam tulisan ini.

Oke… Kita balik ke Topik. Masalah Nisab Zakat Penghasilan atau zakat profesi.

Dalam setiap zakat itu, wajib ada dua hal yang harus terpenuhi, yaitu Haul dan Nisab. Haul adalah jangka waktu setahun dari kepemilikan barang yang akan dizakatkan. Sedangkan Nisab adalah standar ukuran pengeluarannya.

Terkait Haul, Rasulullah Saw bersabda:
من استفاد مالا فلا زكاة عليه حتى يحول عليه الحول
“Siapa yang mendapatkan manfaat harta, maka tidak ada kewajiban zakatnya sampai masuk haulnya.” (Hr al-Turmudzi).

Sedangkan untuk Nisabnya, berdasandar kepada sabda Rasulullah Saw:
ليس فيما دون خمس أواق من الورق صدقة
“yang tidak sampai lima uqiyah, tidak ada kewajiban zakatnya.” (Muslim).
Lima Uqiyah itu, setara dengan 85 gram emas, atau 595 gram perak. Tinggalkan dikalikan saja.

Contoh, jikalau sekarang ini, harga emas per gram 500. 000, maka dikali 85, hasilnya adalah 42.500.000. Gaji per bulan berarti sekitar 3.500.000. Artinya, jikalau gaji Anda dalam setahun, sudah mencapai jumlah ini, maka sudah ada kewajiban zakatnnya, dengan syarat:
“Uangnya Anda simpan. Jikalau Anda gunakan untuk kebutuhan pokok Anda, maka artinya tidak ada kewajiban zakatnya karena kurang Nisabnya. Kecuali setelah Anda gunakan, uangnya masih sisa dan mencapai Nisab, maka wajib zakatnya.”  

Atau dengan arti lain. Gaji Anda misalnya 7 juta. 4 juta Anda simpan. 3 jutanya Anda gunakan untuk kebutuhan sehari-hari. Dalam setahun, uang tabungan Ana akan mencapai Nisab. Nah, itu ada kewajiban zakatnya. Tapi, ditunggu dulu setahun sejak mencapai Nisabnya agar tercapai Haulnya. Sebenyaknya 2,5%.

Masih bingung?

Sisa gaji Anda , Anda tabung 4 juta sebulan. Dalam setahun, ada bulan Desember (misalnya) mencapai 48 juta. Itu sudah sampai Nisabnya. Tapi belum Haul. Anda harus nunggu setahun dulu untuk mengeluarkannya, yaitu di bulan Desember tahun depan. Begitu.

Itu cara pertama mengeluarkan zakat penghasilan atau zakat profesi. Inilah yang dipakai oleh Banyak ulama, sesuai dengan fatwa MUI 2003 tentang zakat profesi. Dan inilah yang paing masyhur, mengqiyaskannya dengan zakat harta (kekayaan atau simpanan).


***


Cara kedua, yang juga digunakan oleh sebagian ulama, utamanya di zaman kontemporer adalah mengqiyaskan masa pengeluarannya dengan zakat pertanian.

Allah SWT berfirman:
يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا أَنْفِقُوا مِنْ طَيِّبَاتِ مَا كَسَبْتُمْ وَمِمَّا أَخْرَجْنَا لَكُمْ مِنَ الْأَرْضِ ۖ وَلَا تَيَمَّمُوا الْخَبِيثَ مِنْهُ تُنْفِقُونَ وَلَسْتُمْ بِآخِذِيهِ إِلَّا أَنْ تُغْمِضُوا فِيهِ ۚ وَاعْلَمُوا أَنَّ اللَّهَ غَنِيٌّ حَمِيدٌ
Hai orang-orang yang beriman, nafkahkanlah (di jalan allah) sebagian dari hasil usahamu yang baik-baik dan sebagian dari apa yang Kami keluarkan dari bumi untuk kamu. Dan janganlah kamu memilih yang buruk-buruk lalu kamu menafkahkan daripadanya, padahal kamu sendiri tidak mau mengambilnya melainkan dengan memincingkan mata terhadapnya. Dan ketahuilah, bahwa Allah Maha Kaya lagi Maha Terpuji." (Surat al-Baqarah: 267)

Dalam ayat lainnya dijelaskan:
وَهُوَ الَّذِي أَنْشَأَ جَنَّاتٍ مَعْرُوشَاتٍ وَغَيْرَ مَعْرُوشَاتٍ وَالنَّخْلَ وَالزَّرْعَ مُخْتَلِفًا أُكُلُهُ وَالزَّيْتُونَ وَالرُّمَّانَ مُتَشَابِهًا وَغَيْرَ مُتَشَابِهٍ ۚ كُلُوا مِنْ ثَمَرِهِ إِذَا أَثْمَرَ وَآتُوا حَقَّهُ يَوْمَ حَصَادِهِ ۖ وَلَا تُسْرِفُوا ۚ إِنَّهُ لَا يُحِبُّ الْمُسْرِفِينَ
Dan Dialah yang menjadikan kebun-kebun yang berjunjung dan yang tidak berjunjung, pohon korma, tanam-tanaman yang bermacam-macam buahnya, zaitun dan delima yang serupa (bentuk dan warnanya) dan tidak sama (rasanya). Makanlah dari buahnya (yang bermacam-macam itu) bila dia berbuah, dan tunaikanlah haknya di hari memetik hasilnya (dengan disedekahkan kepada fakir miskin); dan janganlah kamu berlebih-lebihan. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang yang berlebih-lebihan." (Surat al-Anam: 141)

Nisab zakat pertanian adalah 653 gram Gabah kering, atau setara dengan 520 kg beras. Dengan cara ini, jikalau gaji mencapai nisab, maka dikeluarkan setiap kali menerima gaji.

Mari kita lihat!

520 kg beras, di kali 10. 000 (harga beras saat ini), sama dengan 5.200.000. Jikalau Anda sudah memiliki gaji 5. 200.000 atau lebih setiap bulannya, maka wajib mengeluarkan zakatnya setiap kali menerimanya, yaitu 2,5 % tanpa perlu menunggu haul lagi, sama dengan zakat pertanian yang wajib dikeluarkan zakatnya setiap kali panen.

Siapa yang Berhak Menerimanya Zakat Penghasilan/ Zakat Profesi

Sama dengan zakat lainnya. Ada delapan kelompok yang berhak menerimanya. Anda mau menyalurkannya sendiri, jikalau ada waktu, silahkan. Jikalau Anda mau menyalurkannya melalui lembaga zakat, juga tidak masalah. Banyak lembaga zakat yang kredibel dan terpercaya sekarang ini.

Orang-orang yang berhak menerima zakat itu adalah fakir-miskin, amil, muallaf, fi sabilillah, gharim, dan ibn sabil

***


Cara mana yang harus dipakai?

Jikalau Anda bertanya kepada saya, maka pendapat yang kuat dan berdasar adalah pendapat yang pertama. Artinya, gaji Anda diakumulasikan dulu selama tahun, yaitu bagian yang ditabung dan diluar yang biasanya digunakan atau dipakai, selain yang dkonsumsi, kemudian jikalau mencapai nisabnya dan sudah masuk haulnya, barulah dikeluarkan zakatnya.

Hanya saja, kelemahannya, kita seringkali berkilah untuk yang satu ini. “Duit bulanan habis untuk beli beras.” “Duit habis untuk bayar hutang.” Dan banyak lagi alasan lainnya, sehingga kita tidak pernah membayar zakat. Uang kita habis untuk kepentingan kita sendiri, baik memang kepenting yang hakiki maupun kepentingan yang dibuat-buat. Tidak ada sedekah, tidak ada zakat, padahal gaji besar.

Dan untuk kehati-hatian, tidak masalah memakai cara yang kedua, apalagi jikalau gaji Anda sudah besar. Keluarkan saja 2,5%nya. Niatkan sebagai zakat penghasilan atau profesi Anda. Jikalau tidak masuk zakat, paling tidak ia akan masuk sedekah. Pahalanya sama atau mungkin lebih besar. Allah yang Maha Tahu. Paling tidak, Anda ada usaha untuk membersihkan harta yang Anda terima dari pekerjaan atau profesi Anda. 
Apalagi arti 2,5% dari gaji Anda yang sudah mencapai angka 5 jutaan setiap bulannya. Hanya sekitar 125 ribuan. Mungkin, harga data internet handphone Anda saja, jauh lebih mahal dari itu. Mungkin, harga Anda sekali duduk saja di restoran-restoran, jauh lebih mahal dari itu. Mungkin, harga baju Anda dan celana Anda, jauh lebih mahal dari itu. Bagi Anda, itu murah. Sedikit. Kecil.

Hanya saja, setan bermain disini. Anda digoda dengan segala cara agar Anda tidak menunaikannya. Ditakut-takutinya dengan kefakiran dan kemiskinin, dibisikkan “Tidak usah dikeluarkan. Uang 125 ribu, lumayan buat ajak anak istri makan di Rumah Makan Sederhana.”
 Hehe… []
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

0 komentar:

Post a Comment