Harapan dan Amalan

Hikmah Ketujuh Puluh Sembilan

 

الرُّجَاءُ مَا قَارَنَهُ عَمَلٌ, وَإِلَّا فَهُوَ أُمْنِيَّةٌ

“Harapan adalah sesuatu yang diikuti oleh amalan. Jikalau tidak, maka ia hanyalah angan-angan.” 


(Ibn Athaillah al-Sakandari)

[Kitab al-Hikam karya Ibn Athaillah al-Sakandari]


Penyakit orang ingin sukses yang paling berbahaya adalah khayalan tanpa aksi. Berapa banyak orang yang memimpikan sesuatu yang besar dan agung, namun tidak ada aksinya, sehingga cita-cita itu hanya berada dalam penjara angan-angan belaka. 


Dalam kehidupan sehari-hari, kita sering mendapati seorang miskin yang berhasrat menjadi orang kaya dan memperbaiki taraf kehidupannya. Namun karena tidak ada aksi, akhirnya ia hanya merasa dan terus-menerus mencicipi derita kemiskinannya. Jikalau ingin sukses, maka buatlah rencana, matangkanlah dan beraksilah. 


Begitu juga halnya dalam ibadah. Jikalau Anda menginginkan surga atau menjadi hamba-Nya yang dicintai-Nya, kemudian Anda hanya duduk-duduk merenung belaka, tanpa mau mengerjakan amal shaleh, tentu hal itu tidak ada gunanya, bahkan Anda termasuk dalam golongan orang-orang yang bejat dan tidak menggunakan akalnya. 


Jikalau akal Anda berfungsi dengan baik, tentu Anda tidak larut dalam mimpi-mimpi kosong. Padi di sawah tidak akan tumbuh hanya dengan melihat saja, namun harus ditanam terlebih dahulu. 


Ingatlah, berharaplah dan bermimpilah, setelah itu beramallah.  

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.