Maksiat yang Lebih Baik dari Ketaatan

 Hikmah Kesembilan Puluh Tujuh


مَعْصِيَةٌ أَوْرَثَتْ ذُلًّا وَافْتِقَارًا خَيْرٌ مِنْ طَاعَةٍ أَوْرَثَتْ عِزًّا وَاسْتِكْبَارًا

“Maksiat yang melahirkan kehinaan dan kefakiran, lebih baik daripada ketaatan yang melahirkan rasa bangga dan sombong.” 


(Ibn Athaillah al-Sakandari)

[Kitab al-Hikam karya Ibn Athaillah al-Sakandari]


Ketika seseorang melakukan maksiat, kemudian ia menyesalinya, merasa dirinya hina di hadapan Allah Swt dan sangat membutuhkan pengampunan-Nya, itu jauh lebih dari dari seseorang yang mengerjakan ketaatan, namun itu hanya melahirkan rasa bangga dan sombong di dalam dirinya. 


Jikalau Anda adalah seorang pendosa, maka janganlah cepat-cepat putus asa, bahkan jangan pernah melakukannya. Sesalilah semua yang telah Anda kerjakan di masa lalu dan segeralah kembali kepada-Nya. Jikalau air mata Anda masih mengalir, itu adalah tanda bahwa hati Anda masih ada harapan untuk dihidupkan lagi; jikalau selama ini telah ditutupi debu-debu kemaksiatan.


Jikalau Anda adalah seseorang yang rajin beribadah dan menjalankan berbagai ketaaran, maka janganlah berbangga diri. Itu adalah nikmat-Nya kepada Anda yang bisa diambilnya kapan saja diinginkan-Nya. Ketaatan kepada-Nya adalah sebuah kewajiban yang harus Anda jalankan sebagai hamba, dan sama sekali tidak ada ruang untuk membanggakannya. 


Selalulah merendahkan diri di hadapan-Nya dan tunjukkan rasa kebutuhan Anda kepada-Nya, karena Dia adalah Zat yang Maha Kuasa dan mampu melakukan apapun yang diinginkan-Nya. 

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.